Peralatan Ukur Tanah

A. Peralatan Utama

Peralatan utama yang digunakan dalam ilmu ukur tanah adalah theodolit dan waterpass.

1. Theodolit

Saat ini pesawat theodolit memiliki dua varian yaitu theodolit biasa dan theodolit digital. Yang membedakan antara kedua theodolit tersebut adalah pada pembacaan sudutnya baik sudut horisontal maupun sudut vertikal, sedangkan bagian-bagian yang lain dan cara pengoperasiannya tetap sama.

Penggunaan alat theodolit adalah untuk mendapatkan data-data yang nantinya diperlukan dalam pembuatan peta situasi yang diantaranya adalah tinggi alat, bacaan benang (benang atas, benang tengah, benang bawah), sudut horizontal dan sudut vertikal.

Fungsi dari bagian-bagian yang terdapat pada pesawat theodolit adalah sebagai berikut :

  1. Teropong, berfungsi untuk membidik obyek pengukuran pada pengukuran poligon maupun situasi (membidik rambu/jalon).
  2. Visier, berfungsi untuk alat bantu bidikan kasar untuk mempercepat bidikan obyek.
  3. Klem teropong, berfungsi untuk mengunci teropong terhadap sumbu II (terkunci pada arah vertikal).
  4. Alat pelindung lingkaran vertikal, berfungsi untuk melindungi skala vertikal.
  5. Sekrup pengatur fokus teropong, berfungsi untuk memperjelas obyek yang dibidik.
  6. Sekrup pengatur ketajaman benang, berfungsi untuk memperjelas benang pada lensa (benang atas, benang tengah, benang bawah).
  7. Lensa okuler (pengamat), berfungsi untuk mengamati obyek bidik dan mengamati bacaan benang (pada rambu ukur).
  8. Dudukan lampu, berfungsi untuk menempatkan lampu apabila sinar matahari kurang terang (cuaca gelap).
  9. Sekrup penggerak halus vertikal, berfungsi menempatkan bacaan benang pada obyek (rambu) secara halus.
  10. Reflektor, berfungsi untuk memantulkan cahaya menuju mikroskop bacaan sudut vertikal dan horisontal (pada theodolit digital bagian ini tidak ada).
  11. Klem aldehide horisontal, berfungsi untuk mengunci perputaran teropong arah horisontal.
  12. Ring piringan horisontal, merupakan skala sudut datar sehingga dapat dibaca bacaan sudut datar, dapat juga digunakan untuk menempatkan posisi sudut 00˚00’00”.
  13. Klem sumbu repetisi, berfungsi untuk mengunci ring piringan horisontal sehingga ring piringan horisontal tidak mengikuti perputaran teropong arah horisontal (jika ingin langsung didapat sudut azimuth, maka ring ini dikunci setelah pesawat diarahkan ke utara kompas, kemudian klem aldehide horisontal dibuka).
  14. Nivo kotak, berfungsi untuk mengetahui posisi pesawat benar-benar datar (sumbu I vertikal).
  15. Sekrup A,B,C, berfungsi untuk mengatur nivo kotak maupun nivo tabung agar sumbu I vertikal.
  16. Plat dasar theodolit, berfungsi untuk tempat landasan pesawat theodolit sehingga posisinya stabil.
  17. Teropong obyektif, berfungsi untuk menangkap obyek yang dibidik sehingga bisa dibaca pada lensa okuler.
  18. Mikrometer, berfungsi sebagai skup penunjuk skala pembacaan sudut horisontal dan vertikal pada bacaan menit dan detik (00’00”), setelah teropong diklem atau dikunci dan arah pesawat sudah tepat pada obyek.
  19. Sekrup pengatur ketajaman sudut, berfungsi untuk memperjelas pembagian skala lingkaran tegak dan datar. Pada theodolit digital bagian ini tidak ada, karena bacaan sudut terdapat pada layar yang letaknya pada sisi luar pesawat.
  20. Mikroskop bacaan lingkaran vertikal dan horisontal, berfungsi untuk membaca skala sudut tegak dan datar (pada theodolit digital bagian ini tidak ada).
  21. Centering optik, berfungsi untuk mengecek kadudukan pesawat agar berada tepat di atas patok.
  22. Dudukan kompas, berfungsi untuk menempatkan kompas.
  23. Sekrup pengatur fokus centering optik, berfungsi untuk mengatur centering optik sehingga sumbu I (pesawat) tepat di atas patok.
  24. Nivo tabung, berfungsi untuk mengetahui apakah pesawat sudah benar-benar datar .
  25. Sekrup penggerak halus aldehide horisontal, berfungsi untuk menggerakkan pesawat arah horisontal secara halus setelah klem aldehide horisontal dikunci.
  26. Sekrup penggerak halus ring piringan horizontal.
theodolit

theodolit

2. Waterpass

Fungsi dari bagian-bagian yang terdapat pada pesawat waterpass adalah sebagai berikut :

  1. Sekrup pengatur ketajaman diafragma, berfungsi untuk mengatur ketajaman benang diafragma (benang silang).
  2. Lensa pembacaan sudut horisontal, berfungsi untuk memperbesar dan memperjelas  bacaan sudut horisontal.
  3. Sekrup A,B,C, berfungsi untuk mengatur kedataran pesawat (sumbu I vertikal).
  4. Sekrup pengatur fokus teropong, berfungsi untuk memperjelas obyek yang dibidik.
  5. Teropong, berfungsi untuk menempatkan lensa serta peralatan yang berfungsi untuk meneropong atau membidik obyek pengukuran.
  6. Pelindung lensa obyektif, berfungsi untuk melindungi lensa obyektif dari sinar matahari secara langsung.
  7. Lensa obyektif, berfungsi untuk menerima obyek yang dibidik.
  8. Klem aldehide horisontal, berfungsi untuk mengunci perputaran pesawat arah horisontal.
  9. Sekrup penggerak halus aldehide horisontal, berfungsi untuk menggerakkan pesawat arah horisontal secara halus setalah klem aldehide horisontal dikunci agar kedudukan benang pada pesawat tepat pada obyek yang dibidik.
  10. Sekrup pengatur sudut, berfungsi untuk mengatur landasan sudut datar.
  11. Visier, berfungsi sebagai alat bantu bidikan kasar untuk mempercepat pembidikan obyek.
  12. Plat dasar Waterpass, berfungsi sebagai landasan pesawat.
waterpas

waterpas

B. Peralatan Bantu

Peralatan bantu yang selalu digunakan selama pelaksanaan pengukuran tanah adalah :

  1. Tripod (statip), berfungsi untuk menempatkan pesawat.
  2. Baak ukur (rambu), berfungsi sebagai obyek oleh pesawat untuk mendapatkan data-data bacaan benang.
  3. Jalon, berfungsi sebagai alat bantu memegang baak ukur.
  4. Patok, berfungsi untuk memberi tanda pada titik ukur atau pada titik bantu.
  5. Rol meter, berfungsi untuk mengukur jarak langsung pada pengukuran penyipat datar.
  6. Meteran, berfungsi untuk mengukur tinggi pesawat.
  7. Unting-unting, berfungsi untuk menempatkan sumbu I pada patok
  8. Kompas, berfungsi untuk menunjukkan arah utara kompas.
  9. Payung, berfungsi untuk melindungi pesawat dari sinar matahari langsung maupun terpaan hujan.
  10. Alat tulis, berfungsi untuk mencatat hasil pembacaan di lapangan.
tripod

tripod

rambu ukur

rambu ukur

jalon

jalon

patok

patok

rol meter

rol meter

meteran

meteran

unting-unting

unting-unting

kompas

kompas

payung

payung

alat tulis

alat tulis

No comments.

Leave a Reply