Bangunan bendung atau bangunan pengelak adalah bangunan utama yang benar-benar dibangun didalam air. Bangunan bendung diperlukan untuk memungkinkan dibelokannya air sungai ke jaringan irigasi dengan cara menaikkan muka air sungai atau dengan memperlebar

Ilmu Pengairan atau Teknik Irigasi adalah suatu cabang dari pengetahuan Teknik Sipil yang khusus mempelajari tentang pengairan atau teknik penguasaan air. Dalam arti umum pengairan adalah suatu usaha untuk mengatur

Pengolahan jaringan irigasi muncul sebagai akibat dari beberapa hal antara lain Pesatnya perkembangan penduduk dan industri (terutama di Jawa). Keseimbangan antara pengendalian dan pemanfaatan air menjadi terganggu. Ketersediaan air menurun,

Perkembangan jumlah penduduk di Indonesia yang semakin meningkat menyebabkan area pertanahan semakin menyempit. Akibatnya saat musim penghujan datang, kemampuan tanah dalam menyerap air menjadi semakin berkurang, kemudian menyebabkan air meluap

Bendungan atau dam adalah suatu tembok penahan air yang dibentuk dari berbagai batuan dan tanah. Air yang dibendung akan digunakan untuk pemenuhan kebutuhan masyarakat antara lain dijadikan pembangkit tenaga listrik

Saluran irigasi merupakan bagian dari bendung yang berfungsi menyalurkan air dari bendung ke petak-petak sawah yang akan di aliri air. Berikut ini adalah pekerjaan irigasi secara umum :

Bendung merupakan bangunan yang berfungsi untuk menaikan elevasi mu air sungai. Bendung terdiri dari dua tipe yaitu bendung gerak dan bendung tetap. Secara garis besar bangunan bendung dibagi menjadi tiga

Bendung adalah bangunan melintang sungai yang berfungsi untuk meninggikan elevasi muka air dari sungai yang dibendung sehingga air bisa disadap dan dialirkan ke saluran lewat bangunan pengambilan (intake structure).

Untuk mengembangkan suatu daerah menjadi daerah irigasi diperlukan data sebagai berikut : Peta topografi daerah Jumlah air yang dapat dimanfaatkan berdasarkan debit sumber airnya Lokasi sumber air / lokasi pengambilannya

Untuk keperluan pengairan maka daerah atau areal pertanian dibagi-bagi atas petak dengan susunan sebagai berikut :