Pemeliharaan dan Reliabilitas Proyek

Posted on

Maintenance dan realibitas merupakan kegiatan yang cukup penting dilakukan dalam manajemen operasional. Karena fasilitas yang dimiliki harus dijaga sehingga proses operasional tidak terganggu. Tujuan pemeliharaan adalah untuk menjaga agar sistem yang ada dapat berjalan sebagaimana mestinya dan juga untuk dapat mengendalikan biaya baik untuk pencegahan maupun perbaikan jika terjadi kerusakan.

Reliabilitas merupakan probabilitas bahwa suatu bagian dari mesin atau produk akan berfungsi sebagaimana mestinya untuk waktu dan kondisi tertentu.

Dengan demikian baik maintenance maupun reliabilitas adalah dua hal yang saling terkait dan tidak dapat dipisahkan

Pentingnya strategi pemeliharaan

Tujuan pemeliharaan adalah untuk memelihara kemampuan sistem dan mengendalikan biaya sehingga sistem harus dirancang dan dipelihara untuk mencapai standar mutu kerja yang diharapkan. Pemeliharaan meliputi segala aktifitas yang terlibat dalam penjagaan peralatan sistem dalam aturan kerja

Ringkasan Konsep Pemeliharaan di Perusahaan

Kategori pemeliharaan

Konsep pemeliharaan dibagi menjadi dua kategori yaitu pemeliharaan pencegahan dan pemeliharaan pemogokan

1. Pemeliharaan pencegahan (preventif maintenance)

Melibatkan pelaksanaan pemerikasaan rutin dan servis yang menjaga fasilitas dalam kondisi yang baik. Tujuan pemeliharaan pencegahan untuk membangun sistem yang mengetahui kerusakan potensial dan membuat pergantian atau perbaikan yang akan mencegah kerusakan. Pemeliharaan pencegahan jauh lebih besar daripada sekedar menjaga mesin dan fasilitas tetap berjalan. Konsep ini juga melibatkan perancangan sistem manusia dan teknik yang menjaga proses produktif tetap bekerja dalam toleransinya. Penekanannya adalah pada pemahaman bahwa proses dan membiarkannya bekerja tanpa gangguan.

Pemeliharaan pencegahan berarti dapat menentukan kapan suatu peralatan perlu di servis atau di reparasi. Kerusakan terjadi pada tingkat yang berbeda-beda selama umur produk. Tingkat kerusakan yang tinggi disebut kehancuran sebelum waktunya (infant mortality) terjadi pada awal mulai produksi di banyak perusahaan terutama perusahaan elektronik. Harus dicatat bahwa infant mortality banyak disebabkan karena penggunaan yang tidak wajar, oleh karena itu perlunya manajemen membangun system pemeliharaan yang meliputi seleksi personel dan pelatihan.

2. Pemeliharaan pemogokan (breakdown maintenance)

Adalah perbaikan secara remedial ketika terjadi peralatan yang rusak dan kemudian harus diperbaiki atas dasar prioritas atau kondisi darurat.

Apabila biaya pemeliharaan lebih mahal daripada biaya reparasi ketika proses tersebut mogok, maka barangkali perlu membiarkan proses itu mogok baru diperbaiki

Akan tetapi perlu dipertimbangkan akibat pemogokan secara penuh karena akan mengganggu proses secara keseluruhan.

Manajer operasi perlu mempertimbangkan keseimbangan antara pemeliharaan pencegahan dan pemeliharaan pemogokan karena akan berdampak pada persediaan uang, serta tenaga kerja

Reliabilitas

Adalah suatu probabilitas dimana mesin atau produk berfungsi sesuai dengan spesifikasi waktu dan kondisi yang telah ditentukan

Strategi yang digunakan dalam reliabilitas adalah

1. Perbaikan komponen individual

Karena kesalahan sering terjadi di dunia yang nyata, pengertian akurasi dari masing-masing komponen yang mendukung suatu fasilitas yang digunakan adalah sesuatu yang penting dalam konsep reliabilitas, sehingga reliabilitas keseluruhan merupakan hasil kali dari semua reliabilitas komponennya atau dapat dinotasikan sebagai :

Rs = R1 x R2 x R3 x … x Rn

R1 = reliabilitas komponen 1

R2 = reliabilitas komponen 2

Rs = reliabilitas keseluruhan

2. Redundancy adalah penggunaan komponen secara parallel untuk meningkatkan reliabilitas. Teknik ini memback up komponen dengan komponen tambahan. Konsep ini dikenal sebagai pemakaian unit secara parallel dan merupakan taktik standar operasi manajemen. Akan tetapi apabila satu komponen rusak akan berakibat pada yang lain maka harus diperhatikan hasilnya yang dapat dirumuskan :

(probabilitas kerja komponen 1) + ( (probabilitas kerja komponen 2) x (probabilitas kebutuhan komponen 2))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *